RSS

Pengertian ibadah

17 Apr

Ibadah adalah bermaksud semua amalan dan tindak bermaksud tanduk yang syarie, yang dilaksanakan dengan jujur dan ikhlas, untuk diperembahkan kepada ALLAH SWT. Ibadah kepada ALLAH meliputi emua ibadah asas, ibadah tambahan dan perkara –perkara haru (mubah), dan hanya kan menjadi “berpahala” jika pelakanaanya menurut syarat- syarat yang telah di tetapkan oleh syariat Islam. Syarat – Syarat tersebut dinamakan, ‘Lima(5) Syarat- Syarat Ibadah Dalam Islam’ Jika, sekiranya amalan-amalan kita tidak mengikuti syarat-syarat tersebut, maka ia hanya akan menjadi perbuatan yang sia-sia saja menurut pandangan ALLAH. Amalan itu tidak diberi pahala, bahkan adakalanya mendatangkan dosa pula. Apakah Lima Syarat- syarat ibadah tersebut:
1. Niat
2. Perlaksanaan Mengikut Peraturan Syariat
3. Perkara/Subjek mesti Dibolehkan oleh Syariat
4. Natijahnya memberi Manfaat
5. Tidak Meninggalkan Ibadah Asas
1. Niat
Niat penting sebelum melaksanakan sesuatu. Ini juga untuk membedakan antara amal ibadah dengan amalan adat, dan antara niat karena ALLAH dengan niat karena yang lain-lain. Supaya setiap perlakuan menjadi ibadah, ia mesti dengan niat yang betul. Niat karena menuruti perintah ALLAH SWT. Sabda Rasulullah SAW, “Hanyasanya amalan-amalan itu sah dengan niat, dan adalah bagi setiap seorang itu menurut apa yang diniatkan”. Dan sabdanya lagi, “Niat orang mukmin itu adalah lebih baik dari pada amalnya.

2. Perlaksanaan

Perlaksanaan di dalam satu- satu hal atau satu- satu perkara mesti mengikut peraturan. Lebih- lebih lagi jika kita ingin melakukan ibadah, kita harus mendalami peraturan itu supaya kita benar2 di atas landasan syariat. Untuk menjayakan usaha manusia perlaksanaannya mesti mengikut landasan yang ALLAH Ta’la telah tetapkan. Allah memberi peringatan melalui firmanNya, “Dan jika mereka berjuang pada jalan Kami (ikut peraturan Kami) sesungguhnya Kami akan tunjukkan jalan Kami (jalan keselamatan) bahwasanya ALLAH beserta orang-orang yang berbuat baik “ (Al Ankabut: 69. Dalam hal ini ulama juga berkata, “ Yang hak kalau tidak ada peraturan, akan dikalahkan oleh yang betul yang ada peraturan .”

3. Perkara (Subjek) Mesti Dibolehkan oleh Syariat.
Perkara (subjek) yang hendak dilaksanakan itu mestilah yang dibolehkan oleh syariat, terutamanya perkara yang melibatkan makanan dan minuman. Misalnya, seorang yang hendak berniaga mencari rezeki untuk keluarga, dengan berniaga barang makanan, yang hasilnya boleh juga menjadi makanan asas dan memberi manfaat kesihatan rohani dan jasmani kepada semua umat Islam. Sabda Rasulullah SAW, “Tiap2 daging yang tumbuh daripada benda yang haram, maka Neraka adalah yang lebih patut dengannya (Riwayat Tarmizi) Dan, “Hati ditempa mengikut makanan dan minuman”. Rasulullah SAW amat menekankan perkara yang berkaitan dengan makanan kerana hati yang merupakan raja dalam tubuh manusia yang berkaitan dengan makanan kerana hati itu dibina dari makanan. Hati yang dibina dari makanan yang haram akan menjadi degil dan sukar menerima kebenaran.
4. Natijahnya Memberi Bermanfaat
Natijah merupakan hasil usaha seseorang Hasil itu semestinya baik karena ia merupakan pemberian ALLAH ataupun nikmatNya kepada hamba- hamba Nya. Hamba- hamba yang menerima pemberian itu wajib bersyukur kepada ALLAH SWT. Bagaimanakah seseorang itu menunjukkan tanda bersyukur kepada ALLAH SWT. Di antaranya dengan berzakat, melakukan korban, serta membuat amal bakti seperti bersedekah dan sebagainya. Sehubungan dengan itu, ALLAH berfirman, “Jika kamu bersyukur niscaya akan Aku tambah lagi nikmat-Ku kepadamu, dan jika kamu kufur sesungguhnya siksaan-Ku sangat dahsyat. Dengan itu, natijah setiap amalan agar menjadi ibadah ialah dengan membelanjakan keuntungan yang diperoleh atau hasil usaha setiap pelaksanaan untuk jalan ALLAH. Seperti dibelanjakan untuk membantu kaum miskin atau anak-anak yatim. Jika berupa ilmu yang dicari, maka ilmu itu hendaklah digunakan sesuai dengan yang diredhai ALLAH. Bgitu pula dengan natijah- natijah yang lain. Mestilah digunakan untuk perkara-perkara yang benar-benar sah dan halal saja.

5. Tidak meniggalkan ibagah asas
Dua perkara utama yang menjadi asas ibadah ialah Rukun Iman dan Rukun Islam Kedua- duanya merupakan tapak atau ‘platform’ untuk menegakkan amalan2 yang lain Tanpa tapak, bagaimana anak didirikan binaan. Di antara dua rukun tersebut, Rukun Iman menjadi ‘platform utama’, dan ianya yang pertama-tama ilmu yang wajib diketahui, dan hendaklah dibina, dipupuk, dibaja dengan “keyakinan yang qatie”. Ini selaras tuntutan dalam syariat Islam. Yaitu “awal- awal ilmu ialah mengenal Allah”. Manakala, Rukun Islam menjadi perkara asas dalam jenis- jenis ibadah yang lain. Melaksanakan amalan yang dituntut di dalamnya adalah amalan asas, manakala amalan-amalan lain (seperti baca Al-Quran, wirid, dll) merupakan pelengkap ibadah. Di antara 5 rukun Islam itu, solat sangat diberi perhatian oleh Rasulullah SAW. Sabdanya, “Shalat itu adalah tiang agama. Barang siapa telah mendirikannya maka dia telah mendirikan agama. Dan barang siapa yang meninggalkannya maka dia telah meruntuhkan agama”. Tambah baginda lagi, “Barangsiapa yang meninggalkan shalat dengan sengaja, nyatalah ia telah kafir.” Jadi sangat jelas, bahwa setiap amalan berasas kepada dua(2) perkara ini yang merupakan amalan yang paling wajib. Artinya tidak boleh ditinggalkan sama sekali. Jika tidak ada rukun Iman dan rukun Islam, maka seluruh amalan lain, tidak ada artinya lagi. Demikianlah ‘Lima(5) Syarat-syarat Ibadah’ dalam Islam. Seandainya amalan-amalan kita tidak mengikuti kelima2 syarat di atas, maka tidak dapat diakui (diiktiraf) sebagai amalan Islam, bahkan dianggap amalan jahiliah. Amalan itu tidak diterima oleh ALLAH Ta’ala. Bagaimana tindakan kita agar amal kita memenuhi syarat-syarat yang disebutkan itu hingga menjadi ibadah.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada April 17, 2010 in Uncategorized

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: